Badan Pengendalian Internal
Universitas Muhammadiyah Malang
Badan Pengendalian Internal
Universitas Muhammadiyah Malang

Operational Audit

 
TUJUAN DAN RUANG LINGKUP AUDIT OPERASIONAL


Pengertian Audit Operasional
Audit operasional merupakan tindak lanjut dari rekomendasi evaluasi atas Sistem Pengendalian Intern.
Rekomendasi evaluasi SPI ada dua:
a.       Bila tidak memerlukan pengujian audit maka unit kerja yang dievaluasi memerlukan perbaikan disain SPI
b.      Bila memerlukan pengujian Audit, maka BPI akan menyusun program audit untuk aktivitas tertentu
 
Tujuan Audit Operasional
1.      Memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif mengenai kegiatan dan kejadian ekonomi
2.      Menentukan tingkat kesesuaian antara realitas dengan kriteria yang distandartkan
3.      Mengukur kinerja operasional yang berkaitan dengan efisiensi dan efektivitas
 
Ruang Lingkup Audit Operasional
Cakupan jasa audit dan penilaian mencakup semua unit yang ada dalam universitas dan operasinya. Jasa audit dimaksudkan untuk menjamin proses manajemen risiko, pengendalian (termasuk pengendalian informasi dari komputer dan keamanannya), pengukuran kinerja dan pengelolaan yang dirancang dan dijalankan oleh manajemen layak dan berfungsi sebagaimana mestinya. Proses ini harusnya menjamin dalam tingkatan praktik :
 
  1. Risiko diidentifikasi dan dikelola
  2. Ketika dibutuhkan, interaksi dengan kelompok atau unit lain terjadi
  3. Informasi keuangan, manajerial dan operasi disajikan secara akurat, andal dan tepat waktu
  4. Pegawai mematuhi kebijakan, standar dan aturan yang berlaku
  5. Sumberdaya diperoleh secara ekonomis, digunakan secara efisien dan dilindungi
  6. Program, rencana dan tujuan dicapai
  7. Penekanan terhadap kualitas dan perbaikan berkelanjutan menjadi fokus dalam proses pengendalian
  8. Konsekuensi hukum yang disebabkan oleh kegiatan unit organisasi dan mungkin berdampak pada universitas harus diperhatikan oleh semua komponen universitas
  9. Informasi pengukuran kinerja valid dan andal
Shared: